Mengenal Aerodynamic Drag Dan Seberapa Besar Dampaknya Pada Mobil

  • Whatsapp
 adalah gaya yang diterapkan udara pada benda yang bergerak  Mengenal Aerodynamic Drag  Dan Seberapa Besar Dampaknya Pada Mobil





Aerodynamic Drag adalah gaya yang diterapkan udara pada benda yang bergerak. Ini adalah sebuah gaya perlawanan yang dilakukan  oleh udara terhadap semua benda yang bergerak. Jadi ketika sebuah mobil bergerak, maka mobil tersebut akan mendapatkan gaya perlawanan dari udara. Buruknya, tahanan udara yang terjadi akan berdampak pada kecepatan dan kinerja mesin itu sendiri.

Oleh karena itu pabrikan selalu berusaha menjaga Aerodinamika Drag seminimal mungkin pada mobil yang diproduksinya. Ini karena memang itu  memiliki dampak  negatif pada kinerja dan efisiensi kendaraan. Bentuk tegak   pada bodi kendaraan kendaraan memberikan koefisien hambatan sebesar 1,30  sementara desain horizontal ( titik hujan ) memiliki jumlah hambatan paling sedikit.

Read More

Mobil produksi saat ini memiliki koefisien hambatan rata-rata 0,40 dan bahkan beberapa mobil memiliki koefisien paling rendah  0,26. Nilai seperti ini dikatakan kendaraan  memiliki desain aerodinamis terbaik. Faktor aerodinamic drag akan sangat berpengaruh apabila mobil sudah melaju diatas kecepatan 60 km/jam.

 adalah gaya yang diterapkan udara pada benda yang bergerak  Mengenal Aerodynamic Drag  Dan Seberapa Besar Dampaknya Pada Mobil

Seperti yang terlihat pada gambar diatas bahwa tahanan besar ( warna merah ) terjadi pada bagian bodi yang memiliki bentuk tegak. Sedangkan bodi yang memiliki bentuk agak datar atau lekukan akan menerima koefisien drag sedang ( warna kuning ). Sedangkan bentuk datar akan menerima paling sedikit tahanan udara ( warna hijau ). Sedangkan pada bagian belakang lekukan bodi akan terjadi kevakuman yang mengakibatkan turbolansi.

Untuk mengukur koefisien drag pada mobil dapat dilakuan dengan  dua cara yaitu pertama  proses desain kendaraan selesai, dapat diukur menggunakan simulasi sofware CFD ( Computer Fluid Dinamic ) yaitu sofware untuk mengukur aliran fluida  dan yang kedua yaitu  mobil masuk ke area pengukuran wind tunel. Wind tunel adalah seperti rumah yang sudah dilengkapi dengan blower besar pada bagian depan dan mobil pada posisi diam.

 adalah gaya yang diterapkan udara pada benda yang bergerak  Mengenal Aerodynamic Drag  Dan Seberapa Besar Dampaknya Pada Mobil

Faktor koefisien yang kecil dapat membantu mengurangi hambatan angin / udara pada kendaraan. Dengan demikian ini juga akan membantu meningkatkan efisiensi bahan bakar. Selain itu dampak positif yang didapatkan oleh kendaraan yaitu  meningkatkan karakteristik kinerja pada  mobil seperti handling dan akselerasi. Area depan kendaraan menjadi faktor penting  koefisien drag yang berpengaruh   pada keseluruhan efek tahanan pada mobil.

Bagaimana cara mengurangi Aerodynamic Drag?

1. Pertama, anda dapat menurunkan koefisien drag dengan merampingkan bodi bagian luar kendaraan. Perampingan bodi mobil  membutuhkan ketelitian dan  perhitungan kecepatan udara di sekitarnya. Pada beberapa mobil yang didesain dengan kecepatan tinggi, pabrikan sengaja memasang spoiler belakang yang ditempelkan pada bagian bagasi untuk mengurangi hambatan dan memanfaatkan aliran udara sebagai daya dorong.

 adalah gaya yang diterapkan udara pada benda yang bergerak  Mengenal Aerodynamic Drag  Dan Seberapa Besar Dampaknya Pada Mobil

2. Untuk mengurangi hambatan aerodinamis lebih lanjut, pabrikan menggunakan garis karakter pada eksterior bodi mobil langsung dari tahap konsepnya. Garis karakter ini adalah bentuk lekukan atau tambahan part yang   membantu udara melewati bodi mobil dengan lancar.

3. Untuk mengurangi  hambatan aerodinamis, pabrikan biasanya juga konsen  merancang  komponen – komponen yang terletak pada bagian luar kendaraan agar tidak mengakibatkan koefisien drag menjadi lebih besar. Seperti rak atap, penahan lumpur, spoiler belakang, kaca spion samping, antena radio, wiper kaca depan, dll. Selain itu terkadang pabrikan juga melakukan redesain  komponen – komponen inti kendaraan yang dapat berpengaruh terhadap koefisien drag seperti   gril bagian depan, bagian bawah kendaraan, fender dan lain – lain.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *