Bagaimana Cara Kerja Mobil Otonom / Self Driving ?

  • Whatsapp
 Salah satu prinsip perkembangan teknologi pada kendaraan adalah memudahkan pengendaranya Bagaimana Cara Kerja Mobil Otonom / Self Driving ?

Salah satu prinsip perkembangan teknologi pada kendaraan adalah memudahkan pengendaranya. Sejak awal industri – industri otomotif telah melengkapi beragam teknologi yang tertanam pada mobil ciptaannya dengan perangkat khusus agar mobil dapat berjalan dengan nyaman dan keamanan yang tinggi.

Puncaknya adalah inovasi mobil dengan teknologi otonom atau self driving yang mana ini adalah sebuah puncak dari teknologi kendaraan yang digadang – gadang akan memenuhi jalanan di masa depan.

Read More

Beberapa produsen mobil mewah telah memperkenalkan fitur kendaraan tanpa pengemudi pada mobil buatannya. Di bebera negara berkembang kita bisa melihat sebagian kendaraan otonom dengan kontrol pengemudian, bantuan pengereman dan teknologi yang dapat memarkirkan kendaraan secara sendiri.

Apa Itu Mobil Otonom / Self Driving ? 

Mobil otonom adalah mobil  yang tidak memerlukan pengemudi manusia untuk menyetir atau menekan pedal agar dapat beroperasi. Meskipun teknologinya ada, saat ini tidak ada mobil self-driving sepenuhnya otonom di jalan hari ini. Tesla telah menjadi yang paling dekat dengan mobil-mobilnya yang dapat mengemudi sendiri dalam beberapa situasi tetapi masih membutuhkan pengemudi untuk memperhatikan jalan.

The Society of Automotive Engineers  (SAE) telah menetapkan lima tingkat mobil otonom untuk mengklasifikasikan kendaraan yang beroperasi sendiri. Sebagian besar mobil di jalan saat ini adalah kendaraan tingkat dua, tetapi prototipe tingkat lima sedang diuji, dan para pakar industri memperkirakan kendaraan otonom tingkat empat akan berada di jalan dalam beberapa dekade berikutnya.

Berikut level – level pada  mobil otonom

1. Tingkat Satu: Bantuan Pengemudi

Kendaraan dapat membantu pengemudi dengan pekerjaan sederhana, seperti akselerasi, pengereman, dan kemudi. Sebagian besar kendaraan di jalan saat ini termasuk dalam kategori ini.

2.Tingkat Dua: Otomasi Sebagian

Dua atau lebih fungsi otomatis, seperti cruise control dan pengereman otomatis, dapat bekerja secara bersamaan. Mobil level dua mengharuskan pengemudi untuk tetap mengontrol  sepenuhnya.

3.Tingkat Tiga: Otomasi Bersyarat

Kendaraan dapat mengemudi sendiri dalam situasi tertentu, terutama di jalan raya, tetapi pengemudi harus tetap penuh perhatian dan siap untuk mengambil alih setiap saat.

4. Tingkat Empat: Otomasi Tinggi

Kendaraan dapat mengemudi sendiri, dan tidak memerlukan operator manusia, namun dalam skenario tertentu.

5. Level Lima: Otomatisasi Penuh

Kendaraan sepenuhnya otonom dalam semua kondisi dan skenario.

Bagaimana cara mobil self-driving dapat  melihat pada area kendaraan ?
Agar dapat beroperasi dengan aman, mobil yang dapat dikendarai sendiri harus dapat melihat benda-benda yang ada di sekitarnya seperti kendaraan lain, pejalan kaki, kontur di jalan, dan segala hal lain yang akan diperhitungkan oleh pengemudi manusia ketika memutuskan cara menyetir, akselerasi, deselerasi dan pengereman. Tetapi bagaimana mesin bisa meniru kebiasaan manusia? Mereka mengandalkan  kombinasi tiga sensor dan teknologi gambar yaitu  radar, lidar, dan kamera.

 Salah satu prinsip perkembangan teknologi pada kendaraan adalah memudahkan pengendaranya Bagaimana Cara Kerja Mobil Otonom / Self Driving ?

Radar
Radio Detection and Ranging (RADAR) telah digunakan di mobil selama bertahun-tahun dan merupakan teknologi yang paling umum menginformasikan kontrol jelajah adaptif dan pengereman darurat otomatis. Ia bekerja dengan mengirimkan gelombang radio yang memantul dari permukaan yang jauh.
Kelebihan radar:
Radar dapat melihat objek ratusan meter di kejauhan dan dapat mendeteksi ukuran dan kecepatannya.
Kekurangan  radar:
Teknologi radar tidak dapat “melihat” detail dan menafsirkan gambar dalam resolusi yang sangat rendah, yang berarti tidak dapat mendeteksi identitas objek secara lebih detail.

Lidar
Light Imaging Detection And Ranging Imanging (LIDAR) bekerja menggunakan pulsa sinar laser untuk memindai lingkungan, yang bertentangan dengan gelombang radio radar. Lidar bekerja dengan menembakkan jutaan sinyal laser per detik, yang kemudian dipantulkan dari permukaan objek dan dikembalikan ke penerima, yang menciptakan model 3D dari lingkungan mobil.
 Salah satu prinsip perkembangan teknologi pada kendaraan adalah memudahkan pengendaranya Bagaimana Cara Kerja Mobil Otonom / Self Driving ?
Kelebihan  Lidar:
Lidar dapat melihat dalam resolusi lebih tinggi dari radar. Dia  mampu mengetahui apakah pejalan kaki menghadap ke depan atau ke belakang atau apakah kendaraan roda dua adalah sepeda atau sepeda motor, yang memungkinkan komputer mobil untuk memprediksi dengan lebih baik bagaimana suatu benda tertentu akan berperilaku.
Kekurangan Lidar:
Saat ini, lidar adalah pilihan sensor paling mahal untuk pembuat mobil, ini karena sifat sensor sering berputar sehingga  memerlukan lebih banyak bagian yang bergerak. Ini berarti akan meimbulkan lebih banyak peluang untuk melakukan kesalahan. Lidar juga dibatasi oleh kondisi cuaca. Dia  tidak akan bekerja jika kondisi  berkabut atau berdebu, yan
g mana jenis LIDAR yang digunakan pada mobil otonom yang memiliki sensor skunder.
Kamera
Mobil self-driving menggunakan teknologi kamera untuk melihat dalam resolusi tinggi. Kamera digunakan untuk membaca rambu dan marka jalan. Berbagai lensa ditempatkan di sekitar kendaraan self-driving  untuk memberikan pandangan sudut yang lebih lebar,  mengukur  jarak  dan  pandangan lebih yang sempit dari apa yang ada di depan.
Kelebihan kamera:
Kamera adalah cara terbaik untuk mendapatkan tampilan akurat dari lingkungan kendaraan. Kamera menawarkan gambar dengan resolusi tertinggi.
Kekurangan kamera:
Kamera tidak berfungsi dengan baik di semua situasi cuaca, dan tidak seperti radar dan lidar, yang menyediakan data angka, teknologi kamera mengharuskan komputer melakukan pengukuran dari gambar untuk memahami seberapa jauh jarak objek.
Bagaimana Mobil Self Driving Bekerja ?
1. Pembuatan Peta
Kendaraan tanpa pengemudi harus membangun peta lingkungannya dan menempatkan dirinya di dalam peta untuk memahami lingkungan relatifnya. Paling umum, teknologi lidar dan kamera digunakan untuk memindai lingkungan, kemudian komputer mobil mengumpulkan sensor, GPS, dan input IMU ( Internal Measurment Unit ) untuk membuat peta.
2. Perencanaan jalur
Perencanaan jalur adalah tentang menemukan rute teraman dan tercepat ke suatu tujuan. Mobil tanpa pengemudi harus mempertimbangkan tidak hanya navigasi, tetapi juga hambatan statis dan bergerak, dan manuver seperti mengganti jalur dan melewati kendaraan lain. Perencanaan jalur dimulai dengan rencana jangka panjang, sesuatu yang mirip dengan arah yang saat ini kami terima ketika memasukkan alamat ke dalam aplikasi peta. Kemudian, rencana jangka pendek dihasilkan dan terus disempurnakan saat mobil bergerak.
3. Menghindari rintangan
Bagian dari pembangunan peta dan perencanaan jalur termasuk menghindari rintangan diam  dan bergerak. Ketika mobil tanpa pengemudi terus menerus menggambar peta di sekitar mereka, mereka memasukkan semua rintangan yang terlihat dan diprediksi dan menggunakan pembelajaran mesin untuk menentukan identitas objek tertentu. Dari sini, komputer dapat mengetahui prakiraan perilaku mereka. Misalnya, komputer mobil yang dapat dikendarai sendiri dapat membedakan sepeda motor dengan sepeda dan memutuskan bagaimana cara menghindarinya.
3. Menghindari rintangan
Bagian dari pembangunan peta dan perencanaan jalur termasuk menghindari rintangan statis dan bergerak, seperti pejalan kaki. Ketika mobil tanpa pengemudi terus menerus menggambar peta di sekitar mereka, mereka memasukkan semua rintangan yang terlihat dan diprediksi dan menggunakan pembelajaran mesin untuk menentukan identitas objek tertentu. Dari sini, komputer dapat mengetahui prakiraan perilaku mereka. Misalnya, komputer mobil yang dapat dikendarai sendiri dapat membedakan sepeda motor dari sepeda dan memutuskan bagaimana cara menghindarinya.
Karena hambatan dapat disembunyikan dan karena itu tidak dapat dipindai oleh sensor mobil, mobil self-driving idealnya akan selalu berkomunikasi satu sama lain melalui koneksi nirkabel. Ketika satu mobil menghadapi hambatan, ia akan dapat secara instan memperingatkan mobil lain, sehingga mereka dapat menyesuaikan jalur.
 Salah satu prinsip perkembangan teknologi pada kendaraan adalah memudahkan pengendaranya Bagaimana Cara Kerja Mobil Otonom / Self Driving ?
Potensi manfaat dari mobil self-driving
A. Keamanan yang lebih baik – Mayoritas kecelakaan mobil disebabkan oleh kesalahan manusia. Jika mobil self-driving dibuat dengan baik, dengan sistem cadangan di tempat, insiden dapat dikurangi secara drastis dan nyawa dapat diselamatkan.
B. Pengurangan emisi karbon – Kemungkinan besar mobil self-driving akan menggunakan energi listrik. Selama baterai diisi dengan energi bersih, emisi karbon dapat dikurangi secara drastis. Mobil self-driving juga akan dapat berkomunikasi satu sama lain, sehingga mobil di jalan dapat mengemudi secara serentak, pengereman pada saat yang sama dan menghilangkan pengereman dan percepatan yang sering yang membakar begitu banyak energi yang terbuang sia – sia.
C. Kemandirian yang lebih besar bagi para penyandang cacat dan manula – Mobil tanpa pengemudi akan memberi orang yang tidak mampu menggerakkan kemampuan untuk bepergian secara mandiri.
D. Lebih sedikit kemacetan jalan – Mobil self-driving dapat diprogram untuk memungkinkan tiga hingga empat panjang mobil di depannya, memberikan ruang bagi mobil lain untuk mengubah jalur dan lalu lintas mengalir lebih lancar di jalan raya.
E. Peningkatan produktivitas – Seseorang yang akan melakukan perjalanan sendiri d tidak akan harus mengorbankan berjam-jam  waktu  mereka untuk fokus di jalan. Mobil mengemudi sendiri akan memungkinkan semua penumpang menggunakan waktu perjalanan mereka untuk bekerja atau bersenang-senang.
F. Parkir sendiri – Mobil tanpa pengemudi dapat membantu meringankan ketidaknyamanan parkir, dengan kemampuan mengantar penumpang di pintu masuk dan memarkirnya sendiri.
G. Meminimalisir pelanggaran lalu lintas –  Mobil otonom dapat diprogram untuk mencapai kecepatan yang tepat, sehingga tidak akan berlari diatas kecepatan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah setempat.
Teknologi mobil self-driving memiliki kemampuan untuk mengubah sistem transportasi kita termasuk eksistensi, dan ekonomi kita sehari – hari. Memang sepertinya sulit bagi masyarakat untuk menerima mobil tanpa pengemudi, seperti infrastruktur yang belum memadai atau instansi terkait yang belum mempunyai undang-undang dan pihak asuransi mobil yang harus menyesuaikan perkembangan ini. Tetapi yang pasti, generasi mendatang akan merasakan sensasi berkendara pada mobil tanpa pengemudi, tidak seperti kita saat ini yang masih menggunakan mobil konvensional.
Artikel dia
tas adalah terjemahan dari How Do Self-Driving Car Work ?

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *